Tulang Ekor Sakit: Penyebab, Gejala, & Pengobatan

By | July 23, 2019


DokterSehat.Com – Coccydynia atau tulang ekor sakit adalah kondisi yang disebkan oleh berbagai hal, salah satunya cedera. Tulang ekor terletak di ujung bawah tulang belakang. Ruas tulang ini biasanya terlindungi dengan baik, tetapi ketika terluka saat jatuh atau trauma, maka tulang ekor bisa memar atau dislokasi tulang. Sakit tulang ekor tentu bisa menjadi hal yang mengganggu aktivitas Anda sehari-hari, seperti sulit duduk. Banyak cedera pada bagian tubuh kita yang sering dialami saat terjatuh, termasuk mengalami sakit tulang ekor.

Penyebab Tulang Ekor Sakit

Sakit tulang ekor dapat disebabkan oleh berbagai cara, meskipun kebanyakan kasus tidak mungkin mengenali penyebabnya. Seperti dilansir nhs.uk, penyebab sakit tulang ekor yang utama meliputi:

1. Persalinan

Melahirkan adalah salah satu penyebab tulang ekor sakit yang paling sering dialami. Tulang ekor menjadi lebih lentur menjelang akhir kehamilan. Kondisi ini memungkinkan tulang ekor dan bagian tulang belakang di atasnya, menekuk dan membuka ketika melahirkan.

Terkadang melahirkan dapat menyebabkan otot dan ligamen (jaringan melar yang menghubungkan tulang) di sekitar tulang ekor meregang secara berlebihan. Kondisi inilah yang dapat menyebabkan tulang ekor sakit.

2. Postur tubuh yang buruk

Duduk dengan posisi yang salah dalam jangka waktu yang lama, seperti duduk di tempat kerja atau saat mengemudi, dapat menyebabkan terlalu banyak tekanan pada tulang ekor. Posisi ini menyebabkan tulang ekor sakit dan ketidaknyamanan yang akan bertambah buruk akibat semakin lama duduk dengan di posisi tersebut.

3. Melukai tulang ekor (tidak sengaja)

Anda kemungkinan dapat melukai tulang ekor jika menderita benturan keras pada pangkal tulang belakang. Misalnya, dari tendangan yang tidak disengaja selama olahraga, misal sepak bola atau futsal. Sementara jatuh ke belakang adalah penyebab umum lainnya dari cedera tulang ekor.

Kebanyakan kasus tulang ekor yang terluka, hanya akan timbul memar yang parah. Tetapi cedera yang lebih parah, mungkin dislokasi (tulang dan sendi bergeser) atau retak (patah).

4. Cedera regangan berulang (RSI)

Sakit tulang ekor dapat dialami jika sering melakukan olahraga bersepeda, mendayung atau aktivitas lainnya, yang mengharuskan tubuh membungkuk ke depan dan meregangkan pangkal tulang belakang.

Jika gerakan tersebut sering dilakukan, otot dan ligamen di sekitar tulang ekor bisa menjadi tegang dan meregang.

Mengencangkan otot dan ligamen dapat merusaknya secara permanen. Jika hal tersebut terjadi, otot-otot tidak akan lagi bisa menahan tulang ekor pada posisi yang benar, sehingga menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan.

Baca juga: Jatuh Terduduk Membahayakan Tulang Ekor

5. Obesitas atau kurus

Kelebihan berat badan atau obesitas dapat menyebabkan tekanan berlebih pada tulang ekor ketika duduk. Posisi ini dapat menjadi penyebab tulang ekor sakit atau memperburuk kondisi.

Tulang ekor sakit juga bisa disebabkan kekurangan berat badan atau kurus. Kondisi ini kemungkinan karena tidak memiliki cukup lemak di pantat untuk mencegah tulang ekor menggesek jaringan yang mengelilinginya.

Untuk mencegah sakit tulang ekor, Anda dapat menggunakan kalkulator Indeks Massa Tubuh (IMT), untuk mengetahui apakah Anda memiliki berat badan yang sehat untuk tinggi badan Anda.

6. Penuaan

Piringan kecil pada tulang rawan (jaringan yang keras dan lentur) yang membantu menahan tulang ekor bisa rusak, seiring bertambahnya usia. Tulang yang membentuk tulang ekor juga bisa menjadi lebih rapat. Ini dapat menyebabkan lebih banyak tekanan pada tulang ekor, yang menjadi penyebab tulang ekor sakit.

7. Infeksi

Meskipun jarang, infeksi mungkin dapat terjadi di pangkal tulang belakang atau jaringan lunak dan menyebabkan coccydynia, seperti abses pilonidal (gumpalan nanah yang menyakitkan yang biasanya berkembang di celah bokong).

8. Kanker

Penyebab tulang ekor sakit yang jarang lainnnya adalah kanker. Ini bisa menjadi kanker tulang atau kanker yang dimulai di tempat lain di dalam tubuh dan kemudian menyebar ke tulang (kanker metastasis).

Baca juga: Hati-Hati, Kebiasaan Ini Bisa Membuat Tulang Belakang Terasa Nyeri

Gejala Tulang Ekor Sakit

Gejala tulang ekor sakit cukup mudah dikenali, yaitu sakit pada tulang belakang. Sakit tulang ekor biasanya diperburuk oleh tindakan-tindakan yang memberikan tekanan atau secara langsung menghubungi tulang ekor. Rasa sakit biasanya hilang dengan menghilangkan tekanan dari tulang ekor, seperti terjadi ketika berdiri atau berjalan.

Gejala nyeri tulang ekor di antaranya:

  • Nyeri yang parah atau nyeri yang dalam dapat dirasakan di area tulang ekor ketika disentuh.
  • Jika cedera traumatis, kemungkinan tampak memar di area tulang ekor.
  • Rasa sakit biasanya lebih buruk ketika duduk dalam waktu yang lama di kursi dengan permukaan yang keras atau dengan tekanan langsung ke area tulang ekor.
  • Gerakan usus dan mengejan bisa menyakitkan.
  • Beberapa wanita mungkin mengalami rasa sakit saat berhubungan seksual.

Diagnosis Tulang Ekor Sakit

Riwayat medis mungkin dapat mengungkapkan faktor penyebab tulang ekor sakit, seperti jatuh atau trauma lain pada tulang ekor, sementara beberapa orang merasakan lebih banyak nyeri tulang ekor secara bertahap. Dalam hal ini, pemeriksaan fisik sangat penting untuk mendiagnosis apa yang menyebabkan nyeri tulang belakang. Diagnosis dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti berikut:

1. Pemeriksaan fisik

Selama pemeriksaan fisik, dokter pertama-tama akan memeriksa tulang ekor Anda apakah memar, bengkak, ruam, atau tanda-tanda infeksi (kehangatan, kemerahan, atau keputihan). Dokter Anda mungkin juga mencari lesung pipit kulit, yang mungkin ada di atas taji tulang tulang ekor. Terakhir, dokter Anda akan menekan tulang ekor Anda untuk melihat apakah ada kelembutan yang terlokalisasi, yang bisa menandakan fraktur potensial.

Selain itu, dalam beberapa kasus, dokter Anda dapat melakukan pemeriksaan dubur, di mana ia memasukkan jari yang dilumasi dan bersarung ke bagian bawah Anda, menggenggam tulang ekor di antara ibu jari dan jari telunjuknya. Ini memungkinkannya untuk mengevaluasi sendi sacrococcygeal dan ligamen di sekitarnya untuk nyeri dan rentang gerak sendi.

2. Pencitraan (penggambaran)

Sinar-X tidak selalu mengungkapkan cedera tulang ekor, tetapi dokter mungkin melakukannya saat Anda dalam posisi berdiri dan duduk untuk menilai sejauh mana cedera tulang ekor dan mencatat adanya masalah susunan tulang, dislokasi, atau patah tulang ekor. Magnetic resonance imaging scan (MRI) dapat dilakukan untuk mendiagnosis kanker atau infeksi tulang ekor.

3. Perbandingan diagnosis

Ketika konsultasi dengan dokter tentang sakit tulang ekor, dokter mempertimbangkan rasa sakit yang dirujuk ke tulang ekor, yaitu rasa sakit seperti berasal dari tulang ekor ketika benar-benar berasal dari area lain di tubuh.

Berikut ini adalah beberapa kondisi medis yang mungkin merujuk rasa sakit ke tulang ekor:

  • Penyakit tulang belakang lumbar: Penyakit cakram degeneratif pada tulang belakang lumbar dapat merujuk sakit tulang ekor. Kunci untuk membedakan penyakit tulang belakang lumbar dari nyeri tulang ekor yang benar adalah bahwa pada pemeriksaan fisik, terhadap penyakit tulang belakang, tidak akan ada kelembutan saat menekan tulang ekor.
  • Penyakit organ panggul: Ini seperti penyakit radang panggul pada wanita atau prostatitis pada pria, dapat merujuk rasa sakit tulang ekor.
  • Proctalgia Fugax: Ini mengacu pada nyeri rektal parah, yang berpotensi disebabkan oleh kompresi saraf pudendal. Saraf pudendal adalah saraf utama perineum, yang merupakan area antara tulang ekor dan simfisis pubis.

Pengobatan Tulang Ekor Sakit

Kebanyakan kasus sakit tulang ekor dapat diobati dengan perubahan gaya hidup. Perlu diingat, tulang ekor yang memar kemungkinan membutuhkan beberapa hari hingga beberapa minggu untuk pulih sepenuhnya, sementara tulang ekor yang patah bisa memakan waktu empat hingga enam minggu.

Secara umum, Anda harus bisa kembali ke aktivitas secara perlahan saat penyembuhan. Kembali berolahraga secara penuh mungkin tergantung pada jenis olahraga, tetapi Anda harus bisa duduk, membungkuk, dan berjalan tanpa rasa sakit. Berikut adalah beberapa perawatan sakit tulang ekor yang dapat menyembuhkan:

1. Perubahan gaya hidup

Berikut adalah beberapa cara perawatan diri yang dapat dilakukan di rumah untuk mengurangi rasa sakit dan membantu menghindari cedera saat Anda sembuh.

  • Hindari duduk terlalu lama: Jika mengharuskan duduk, condongkanlah tubuh ke depan untuk melepaskan tekanan dari tulang ekor. Anda bisa duduk di atas bantal “donat,” untuk mengurangi tekanan tulang ekor selama duduk, meskipun ini sebenarnya dapat mengisolasi tulang ekor, memberikan lebih banyak tekanan di atasnya. Sebaliknya, pilih bantal berbentuk baji yang dimodifikasi (disebut bantal tulang ekor) untuk mengurangi tekanan pada tulang ekor.
  • Kompres es atau air panas: Kompres es dapat diterapkan pada tulang ekor selama 10-15 menit beberapa kali sehari hingga tiga hari setelah cedera untuk membantu mengurangi rasa sakit. Menggunakan bantal pemanas juga bermanfaat. Para ahli merekomendasikan untuk mencoba kompres es dan kompres panas untuk melihat cara mana yang cocok untuk Anda.
  • Hindari sembelit: Makanlah makanan yang berserat tinggi dan minum banyak air karena dapat membantu melunakkan feses dan membuat buang air besar lebih lancar. BAB lancar akan mambuat anda nyaman, sementara sembelit menyebabkan sakit tulang ekor lebih parah. Inilah salah satu bahaya sakit tulang ekor saat mengejan karena sembelit.

2. Obat sakit tulang ekor

Dokter dapat merekomendasikan obat sakit tulang ekor seperti antiinflamasi nonsteroid topikal atau oral (NSAID) untuk mengurangi rasa sakit dan peradangan. Jika sakit tetap ada meskipun menggunakan NSAID dan tips di atas, pastikan untuk menemui dokter. Ia mungkin akan meresepkan obat penghilang rasa sakit yang lebih kuat. atau menyuntikkan steroid ke dalam sendi atau ligamen di sekitar sakrum dan tulang ekor untuk mengendalikan nyeri kronis.

Jika infeksi adalah penyebab tulang ekor sakit, mungkin diperlukan antibiotik dan sayatan abses bedah serta drainase.

3. Terapi fisik

Sementara jika kejang otot dasar panggul adalah penyebab tulang ekor sakit, terapi fisik adalah pengobatan pilihan untuk Anda. Terapi biasanya untuk melatih postural (keseimbangan tubuh), peregangan, dan latihan Kegel.

Berbicara keseimbangan tubuh, tulang ekor sangat penting sebagai fungsi tubuh dalam posisi duduk. Untuk itu, bahaya sakit tulang ekor berisiko mengganggu keseimbangan tubuh.

4. Operasi

Meski sangat jarang, operasi atau pembedahan yang disebut coccygectomy (di mana tulang ekor diangkat dengan operasi), dilakukan untuk mengurangi rasa sakit.

Baca juga: Pengobatan Tradisional Urat Syaraf Kejepit

Mencegah Tulang Ekor Sakit

Ada beberapa cara yang bisa Anda lakukan untuk mencegah nyeri tulang ekor saat Anda sedang duduk, di antaranya:

1. Posisi duduk

Hindari posisi tubuh yang tidak simetris antara anggota badan dan anggota gerak (posisi seolah melintir). Apabila hendak meraih sesuatu di sebelah kanan atau kiri Anda, berdiri atau putarlah kursi kerja Anda, sehingga seluruh tubuh menghadap ke benda yang hendak Anda raih.

Jangan memaksakan diri untuk mengambil barang di tempat yang membuat Anda terpaksa untuk memelintir anggota badan. Posisi tubuh yang salah saat memaksakan diri mengambil barang bisa membuat Anda mengalami nyeri tulang, termasuk sakit tulang ekor.

2. Kaki menapak lantai

Usahakan agar seluruh telapak kaki dapat menapak lantai saat duduk atau tidak perlu seolah jinjit karena kursi yang terlalu tinggi. Apabila ternyata tinggi meja memaksa Anda untuk mempunyai kursi yang tinggi sehingga telapak kaki tidak bisa menapak di lantai, dapat digunakan penyangga kaki.

Jangan biarkan kaki menggantung terlalu lama. Cari posisi duduk ternyaman agar tidak perlu mengalami rasa sakit pada tulang ekor, maupun pada tulang lainnya.

3. Jangan melipat kaki

Jangan melipat satu kaki di atas kaki yang lainnya dalam jangka waktu yang lama. Duduklah dengan kedua kaki sejajar agar tidak tejadi cedera atau sakit tulang ekor. Selain lebih sopan, duduk tanpa melipat kaki juga bisa membuat posisi tulang menjadi stabil karena posisi duduk Anda pasti menjadi lebih tegak.

4. Jangan statis

Jangan duduk dalam posisi yang sama dalam waktu yang lama atau statis, usahakan untuk mengubah posisi duduk setiap 30 menit. Untuk mencegah tulang ekor sakit, sering berjalan dan juga berenang dapat membantu mengurangi nyeri punggung, termasuk dapat mengurangi risiko sakit pada tulang ekor.

_

Sumber:

https://www.nhs.uk/conditions/tailbone-pain-coccydynia/causes/ diakses 23 Juli 2019.

https://www.verywellhealth.com/tailbone-pain-and-injury-3120414#diagnosis diakses 23 Juli 2019.





Source link