Category Archives: Usus Buntu

Operasi Usus Buntu? Ini yang Perlu Anda Ketahui

DokterSehat.Com – Usus adalah organ tubuh yang berfungsi untuk mencerna makanan. Usus terdiri dari beberapa bagian, salah satunya usus buntu. Berbicara tentang usus buntu, kita langsung teringat pada penyakit usus buntu yang kerap dialami oleh banyak orang, mungkin termasuk Anda juga pernah mengalaminya. Usus buntu dapat diobati dengan melakukan tindakan operasi usus buntu. Bagaimana tata pelaksanaan operasi ini?

Apa Itu Operasi Usus Buntu?

Operasi usus buntu adalah suatu tindakan operasi pengangkatan usus buntu (apendektomi), untuk kasus di mana usus buntu atau disebut juga umbai cacing (appendix) mengalami peradangan akibat infeksi. Kondisi ini juga dikenal dengan istilah apendisitis. Usus buntu sendiri adalah bagian usus yang berbentuk seperti kantung yang terdapat pada bagian kanan bawah dari usus besar.

Pada saat usus buntu mengalami peradangan (inflamasi), maka seseorang harus segera dioperasi guna mencegah kondisi ini bertambah parah. Pasalnya, penyakit usus buntu yang tidak segera ditangani bisa berujung pada usus buntu yang pecah dan menyebabkan penderitanya bahkan sampai harus kehilangan nyawa.

Tujuan Operasi Usus Buntu

Seperti yang telah disinggung di awal, tujuan operasi usus buntu adalah untuk mengangkat usus buntu yang sudah telanjur mengalami peradangan (inflamasi). Tindakan operasi ini menjadi sangat penting dikarenakan radang pada usus buntu (apendiks) jika tidak segera diobati akan menyebabkan usus buntu pecah.

Usus buntu yang pecah lantas mengakibatkan feses yang ada di dalamnya keluar. Masalahnya, pada feses terdapat kandungan bakteri dan partikel berbahaya lainnya. Keduanya lalu masuk ke dalam rongga perut dan menyebabkan terjadinya komplikasi serius bernama peritonitis. Peritonisis inilah yang bisa berujung pada kematian.

Jenis-Jenis Operasi Usus Buntu

Operasi usus buntu dalam dunia medis dikenal dengan istilah apendektomi. Secara umum, apendektomi terbagi ke dalam 2 (dua) jenis metode. Apa saja jenis-jenis operasi usus buntu? Berikut penjelasannya.

1. Operasi Usus Buntu Terbuka (Open Appendectomy)

Operasi usus buntu terbuka adalah metode operasi usus buntu konvensional,

Read the rest

Penyakit Usus Buntu Diturunkan dari Orang Tua?

DokterSehat.Com– Salah satu masalah pencernaan yang bisa menyebabkan gejala nyeri perut yang luar biasa adalah radang usus buntu. Banyak penderita penyakit ini yang terpaksa harus menjalani operasi demi menanganinya. Hanya saja, apakah benar anggapan yang menyebut bahwa penyakit ini bisa diturunkan dari orang tua?

Penyakit usus buntu terkait dengan faktor keturunan?

Sebuah penelitian yang dilakukan di Jepang menghasilkan fakta bahwa 40 persen dari anak-anak yang berasal dari keluarga yang mengalami masalah usus buntu menderita masalah kesehatan yang sama. Bahkan, 20 persen dari kasus-kasus ini terjadi di usia anak-anak. Hanya saja, para peneliti justru menyebut hal ini sebenarnya lebih terkait dengan faktor lingkungan.

Sebagai contoh, jika sebuah keluarga cenderung tidak menerapkan gaya hidup yang sehat, menerapkan pola makan yang buruk seperti kurang serat, hingga berada di lingkungan yang buruk, maka risiko terkena penyakit ini akan meningkat.

Meskipun begitu, faktor genetik atau keturunan memang memiliki peran dalam menyebabkan penyakit ini. Berdasarkan sebuah penelitian, dihasilkan fakta bahwa jika orang tua pernah mengalami radang usus buntu, maka risiko untuk terkena penyakit ini meningkat hingga 21 persen. Sementara itu, jika yang menderita adalah anggota keluarga di tingkat kedua, risikonya sekitar 12 persen.

Pakar kesehatan menduga bahwa faktor genetik ini terkait dengan sistem antigen leukosit (HLA) di dalam tubuh manusia. Bahkan, golongan darah juga disebut-sebut terkait dengan risiko penyakit ini. Sebagai contoh, orang-orang dengan golongan darah A cenderung memiliki risiko terkena penyakit ini lebih tinggi dari mereka yang memiliki golongan darah O.

Cara mencegah penyakit usus buntu

Pakar kesehatan menyebut gaya hidup yang sehat bisa membantu mencegah datangnya penyakit usus buntu. Lantas, gaya hidup seperti apa yang bisa menurunkan risiko terkena gangguan pencernaan ini?

Berikut adalah beberapa diantaranya.

  1. Memperbanyak asupan makanan berserat

Sudah menjadi rahasia umum jika makanan berserat terkait dengan kesehatan pencernaan. Bahkan, jika kita selalu mencukupi kebutuhan serat setiap hari, risiko untuk

Read the rest

Usus Buntu: Penyebab, Gejala, Pengobatan, dll

DokterSehat.Com – Waspadalah bila mengalami sakit perut di kanan bawah! Bisa jadi itu adalah ciri-ciri usus buntu. Jangan remehkan penyakit usus buntu karena tidak sedikit kasus yang berujung pada kematian. Yuk, simak informasi lengkap tentang usus buntu!

Penjelasan ini akan memaparkan tentang apa itu usus buntu, penyebab, gejala, diagnosis, komplikasi, cara mengobati usus buntu, hingga cara mencegah usus buntu. Informasi ini patut disimak, sehingga Anda bisa memahami dan mengambil keputusan pengobatan yang tepat.

Apa itu usus buntu?

Usus buntu adalah penyakit peradangan yang terjadi di usus buntu (appendiks). Masyarakat sering menyebut penyakit usus buntu dengan istilah usus buntu saja padahal usus buntu sendiri adalah organ.

Organ ini berbentuk seperti kantung kecil dan terhubung dengan usus besar. Para ahli sering menjuluki usus buntu sebagai organ misterius karena fungsinya masih belum diketahui secara pasti.

Ada juga pendapat yang mengatakan fungsi usus buntu sebagai wadah bagi bakteri baik di dalam sistem pencernaan. Meskipun masih ada silang pendapat para ahli terkait fungsi usus buntu, peradangan pada bagian tersebut bisa mengundang masalah.

Penyakit usus buntu juga disebut sebagai radang usus buntu atau apendisitis dan tidak bersifat menular. Usus buntu bisa menimpa berbagai kelompok usia tetapi paling sering terjadi pada orang dengan rentang usia 10-30 tahun. Kaum pria dan wanita memiliki peluang yang sama mengalami usus buntu.

Penyebab usus buntu

Penyebab terjadinya usus buntu memang belum jelas. Akan tetapi, Apendisitis sering kali disebabkan karena terjadi penyumbatan pada usus buntu. Sumbatan tersebut mengakibatkan bakteri menginfeksi usus buntu dan terjadi peradangan.

Berikut ini adalah beberapa penyebab usus buntu tersumbat:

1. Penumpukan feses yang keras

Penyumbatan usus buntu kerap kali dikarenakan penumpukan tinja yang mengeras.

Feses yang mengeras tersebut menjadi seperti batu yang disebut fecalith (batu feses). Batu feses tersebut dapat menghalangi lubang usus buntu dan mengakibatkan feses di dalam usus besar masuk ke usus buntu.

Feses yang masuk

Read the rest

Kurang Minum Bisa Picu Radang Usus Buntu?

DokterSehat.Com– Salah satu penyakit yang bisa menyebabkan datangnya rasa sakit yang luar biasa adalah radang usus buntu. Masalahnya adalah cukup banyak orang yang terkena masalah kesehatan ini akibat gaya hidup yang kurang sehat. Hanya saja, apakah benar jika kebiasaan kurang minum juga bisa menyebabkan datangnya masalah kesehatan ini?

Pengaruh kurang minum bagi risiko terkena radang usus buntu.

Sudah menjadi rahasia umum jika air memiliki peran besar bagi kesehatan tubuh kita. Jika kita tidak memenuhi asupannya setiap hari, maka kita pun lebih rentan terkena masalah dehidrasi. Masalahnya adalah dehidrasi bisa memicu gangguan fungsi pada berbagai sistem dan organ tubuh, termasuk pada organ pencernaan.

Sebagai informasi, usus buntu sebenarnya adalah salah satu bagian usus yang berukuran kecil dengan lokasi di perut bagian kanan bawah. Panjangnya juga hanya sekitar 8 hingga 13 cm. Jika sampai meradang, maka akan menyebabkan sensasi nyeri yang luar biasa. Jika tak ditangani dengan baik, bisa jadi usus buntu pecah dan menyebabkan masalah yang jauh lebih serius.

Radang usus buntu seringkali terjadi akibat penyumbatan pada bagian usus ini. Selain itu, jika kita mengalami sembelit parah dan membuat kotoran akhirnya mencapai bagian ini, maka usus buntu juga bisa mengalami peradangan parah.

Pakar kesehatan menyebut sembelit parah bisa disebabkan oleh kebiasaan kurang minum. Tanpa adanya cairan yang cukup, maka saluran pencernaan akan kesulitan menggerakkan sisa makanan yang seharusnya dibuang. Selain itu, kotoran juga akan menjadi jauh lebih keras, bukannya lembut sehingga sulit untuk dikeluarkan oleh perut. Hal ini berarti, kurang minun memang bisa meningkatkan risiko terkena radang usus buntu.

Selain itu, kebiasaan menerapkan pola makan yang kurang sehat seperti jarang mengonsumsi makanan berserat juga bisa menjadi pemicu sembelit yang berpotensi menyebabkan radang usus buntu.

Berbagai penyebab radang usus buntu yang sebaiknya diwaspadai

Radang usus buntu atau apendititis bisa menyerang siapa saja. Anak-anak dengan usia 10 tahun hingga orang dewasa dengan

Read the rest