7 Cara Masturbasi yang Aman (Terhindar dari Cedera Penis)

By | July 24, 2019


DokterSehat.Com – Masturbasi atau dikenal juga dengan sebutan onani adalah aktivitas seksual yang dilakukan secara mandiri. Aktivitas ini dilakukan oleh pria untuk mendapatkan kepuasan seksual karena tidak memiliki pasangan atau belum menikah. Berikut adalah berbagai cara masturbasi aman yang bisa Anda coba.

Cara Masturbasi yang Benar dan Aman

Jika Anda ingin melakukan masturbasi dengan benar dan mendapatkan manfaatnya, jangan melakukannya dengan sembrono. Melakukan masturbasi dengan sembarangan justru membuat penis cedera.

Berikut ini adalah cara masturbasi pria yang bisa Anda coba, di antaranya:

1. Jangan lupakan pelumas

Cara masturbasi yang tidak berbahaya adalah tidak melupakan untuk menggunakan pelumas. Masturbasi memang bisa dilakukan secara kering atau secara basah dengan menggunakan pelumas.

Masturbasi kering bisa menyebabkan penis terluka karena bergesekan dengan tangan. Selain itu, rasa panas juga akan terjadi sesudah melakukan aktivitas ini.

Guna menghindari rasa panas dan lecet, pria disarankan untuk menggunakan cairan pelumas dengan bahan utama air atau minyak esensial lain.

2. Jangan menggunakan sabun

Karena masturbasi banyak dilakukan di kamar mandi, beberapa pria menggunakan sabun untuk membuat penis jadi licin. Cara masturbasi ini sebaiknya tidak Anda tiru.

Sabun memang membuat penis jadi licin, tapi kandungan bahan kimianya bisa membuat penis jadi panas. Bahkan, jika dilakukan terus-menerus bisa membuat kulit penis jadi rusak atau bersisik.

3. Lakukan dengan perlahan

Ingat, meski penis bukan tulang dan hanya otot yang berisi darah, organ ini bisa saja patah dengan mudah. Cara masturbasi yang terlalu keras bisa membuat penis cedera dan meningkatkan risiko untuk menderita penyakit penyakit Peyronie atau penis bengkok.

4. Jangan menggunakan alat berbahaya

Ada kalanya saat melakukan masturbasi, pria menggunakan sex toys. Saat menggunakan sex toys, jangan memilih bahan yang berbahaya. Cara masturbasi yang tidak berbahaya yaitu dengan memilih  sex toys yang terbuat dari silikon. Selain mudah dibersihkan, sex toys silikon tidak memberikan efek samping pada penis.

5. Memilih waktu yang tepat

Cara masturbasi yang benar berikutnya adalah menentukkan waktu yang tepat. Kapan waktu yang tepat tersebut? Pagi, siang atau malam ketika Anda sulit untuk tidur.

Pada pagi hari, terutama saat mandi adalah cara masturbasi yang banyak dilakukan oleh pria. Jika Anda melakukannya pada pagi hari, hal itu akan membuat Anda lebih rileks menjalani hari.

Apabila Anda tidak sempat melakukan pada pagi hari, Anda bisa mencobanya di siang hari. Setelah makan siang adalah waktu terbaik untuk melakukan masturbasi. Hal ini dapat mencegah kelelahan yang bisa terjadi karena Anda sudah mendapatkan asupan makanan sebelumnya.

Selain pagi dan siang, waktu lainnya yang bisa digunakan sebagai cara masturbasi yang aman adalah malam hari, terutama ketika Anda kesulitan untuk tidur. Masturbasi bisa membuat mengantuk karena aktivitas ini membuat tubuh menjadi rileks sehingga mudah terlelap.

6. Menyentuh area kulup

Area di sekitar kepala penis, terutama di bagian bawahnya adalah area yang paling sensitif. Sama seperti klitoris yang dimiliki oleh wanita, bagian ini dapat memberikan rasa nyaman apabila mendapatkan rangsangan dari jari. Cara masturbasi ini akan lebih menyenangkan apabila dilakukan dengan jari-jari yang basah.

7. Genggam seluruh bagian Mr P dengan telapak tangan

Seperti halnya pompa, tangan berfungsi untuk menggerakan kulit ke belakang dan ke depan. Menggenggam seluruh bagian Mr P dapat memberikan lebih banyak rangsangan dan lebih banyak tekanan.

Agar cara masturbasi ini memberikan kenyamanan yang maksimal, Anda membutuhkan pelumas tambahan dengan bahan dasar air atau menggunakan kondom agar tidak kering dan menimbulkan rasa sakit.

Nah, itulah berbagai cara masturbasi yang aman untuk dilakukan.

Apakah Masturbasi Memberikan Manfaat Bagi Kesehatan?

Perlu disadari bahwa pada dasarnya masturbasi adalah sesuatu yang aman untuk dilakukan, akan tetapi bisa juga menjadi berbahaya apabila tidak dilakukan dengan benar. Hal penting lainnya yang harus diketahui adalah masturbasi tidak memberikan manfaat kesehatan seperti halnya berhubungan seksual dengan pasangan.

Masturbasi bisa menjadi berbahaya jika tidak dilakukan dengan benar, berikut adalah beberapa bahaya yang bisa terjadi:

  • Memberikan tekanan pada penis

Cara masturbasi dengan cara telungkup adalah cara yang sebaiknya dihindari. Jika masturbasi dilakukan dalam posisi telungkup, hal itu bisa menyebabkan tekanan berlebih pada penis. Guna menghindari masalah pada penis, masturbasi bisa dilakukan duduk, berdiri atau berbaring.

  • Menghentikan aliran sperma

Cara masturbasi ini sering dilakukan oleh banyak pria agar rangsangan yang dirasakannya tidak cepat berakhir–yaitu dengan menahan aliran sperma yang ingin keluar.

Saat sperma ingin menyembur keluar dari penis, terdapat beberapa pria yang mencoba untuk menahannya dengan bantuan tangan. Padahal, hal ini adalah sesuatu yang tidak baik untuk dilakukan.

Meremas penis untuk menghentikan aliran semen berisiko merusak saraf dan pembuluh darah di penis. Dampak lainnya, hal itu juga bisa membuat semen masuk ke dalam kandung kemih.

Menghindari Kecanduan Masturbasi

Setelah Anda mengetahui berbagai cara masturbasi seperti di atas, namun Anda merasa aktivitas masturbasi yang dilakukan berlebihan dan Anda ingin berhenti untuk melakukannya, berikut adalah beberapa langkah bisa bisa dilakukan, antara lain:

  • Cobalah untuk mengalihkan fokus. Anda bisa mencoba hal-hal baru, melakukan hobi, berkumpul bersama keluarga atau berolahraga. Buatlah diri Anda menjadi lebih sibuk, maka keinginan untuk masturbasi bisa teralihkan.
  • Konsultasi dengan dokter psikiatri. Langkah ini diperlukan apabila kebiasaan masturbasi sudah mengganggu aktivitas Anda sehari-hari.





Source link