10 Penyebab Nyeri Ulu Hati dan Cara Mengobatinya

By | August 7, 2019


DokterSehat.Com – Sakit ulu hati adalah masalah yang pasti pernah dialami oleh semua orang. Akan tetapi jika Anda sering mengalami sakit ulu hati sebaiknya perlu berhati-hati, karena bisa jadi itu adalah tanda dari radang kandung empedu.

Penyebab Nyeri Ulu Hati

Nyeri ulu hati tidak selalu berasal dari lambung atau maag, karena bisa juga berasal dari bagian tubuh lain seperti pankreas, kandung empedu, lever, usus dua belas jari bahkan bisa berhubungan dengan serangan jantung.

Data menunjukkan sekitar 20 persen pasien dengan keluhan nyeri ulu hati atau nyeri perut disebabkan oleh adanya gangguan pada kandung empedu baik akibat batu atau peradangan itu sendiri. Sementara ulu hati sakit ini hampir 80 persen penderitanya berumur di atas 40 tahun serta tidak ada yang berumur di bawah 30 tahun.

Berikut ini penyebab nyeri ulu hati yang perlu Anda ketahui.

1. Pankreatitis

Pankreas merupakan organ pengnghasil enzim yang membantu proses pencernaan dan hormon dalam mengatur tubuh memroses gula. Pankreatitis terjadi ketika pankreas meradang.

Rasa sakit akut bisa dirasakan hingga ke punggung yang biasanya diiringi dengan muntah. Gejala lainnya adalah perubahan warna kulit di sekitar pusar atau pinggang, perut kaku, dan rasa sakit pada perut kian parah seusai makan. Pankereatitis kronis bisa menyebabkan penurunan berat badan dan tinja yang berbau tidak biasa, serta berminyak.

Batu empedu yang memblokir saluran kantong empedu dapat menyebabkan sakit di ulu hati. Gejala lain yang meliputi adalah kehilangan nafsu makan, mual dan muntah, perut kembung, demam tinggi, kulit terlihat kuning (jaundice), feses berwarna tanah liat, dan sakit yang hebat di dekat sisi kanan atas perut setelah makan.

2. Sindrom iritasi usus

Kondisi yang menyerang usus besar ini juga menyebabkan kram, perut kembung, buang gas, dan perubahan frekuensi buang air besar (BAB), yang mungkin terjadi karena dinding usus yang dilapisi otot, bergerak lebih kuat.

Penyebabnya belum bisa dipastikan, namun ada beberapa hal yang diduga bisa memicu sindrom iritasi usus. Yang berisiko tinggi terkena sindrom ini di antaranya adalah wanita, orang berusia 45 tahun ke bawah, faktor keturunan dari keluarga juga berisiko.

3. Kanker lambung

Kanker lambung muncul saat sel kanker ganas terbentuk di lambung. Kalangan yang berisiko tinggi mengalami kanker lambung adalah pria, perokok, berusia 55 tahun ke atas, riwayat penyakit infeksi bakteri H. pylori di lambung. Banyak mengonsumsi makanan yang mengandung garam tinggi, dan memiliki anggota keluarga dengan riwayat penyakit ini. Kanker lambung juga akan membuat penderitanya tidak dapat makan banyak, muntah dan terjadi penurunan berat badan.

4. Penyakit radang usus

Inflammatory bowel disease (IBD) atau radang usus adalah peradangan di dalam usus kecil atau besar. Ini termasuk penyakit Crohn dan kolitis ulserativa.

Peradangan dari IBD dapat menyebabkan jaringan parut dan penyumbatan, yang dapat menyebabkan sakit perut bersama dengan diare dan perdarahan rektal. Gejalanya kronik, tetapi bisa bergejolak dan mereda dalam siklus, sehingga kadang-kadang sulit didiagnosis. IBD perlu dimonitor secara ketat karena dapat menyebabkan masalah yang lebih serius, bahkan kanker, di kemudian hari.

5. Stres

Stres dapat menyebabkan sakit kepala, tekanan darah tinggi, dan insomnia, yang berkaitan cengan masalah ulu hati. Depresi telah dikaitkan dengan masalah pencernaan (termasuk hilangnya nafsu makan dan penurunan berat badan) serta sindrom iritasi usus. Hubungan itu tampaknya berjalan dua arah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada 2012 di jurnal Gut.

Dengan kata lain, depresi dapat menyebabkan sakit perut tetapi nyeri perut yang konstan bisa dengan mudah mengarah pada depresi dan kecemasan.

6. Penyakit radang panggul

Penyakit radang panggul, infeksi bakteri pada tuba fallopii, rahim, atau indung telur, dapat menyebabkan rasa sakit yang rendah di bawah pusar Anda. Penyakit radang pinggul dapat menyebabkan jaringan parut pada saluran fallopi dan risiko kemungkinan kehamilan, jadi jika Anda mengalami gejala lain seperti demam, muntah, atau tanda-tanda pingsan, Anda harus segera ke dokter.

Penyakit menular seksual seperti gonore dan klamidia dapat menyebabkan penyakit radang pinggul dan dapat dicegah dengan mempraktikkan seks terlindungi dengan kondom. Penyebab lain yang kurang mungkin tetapi mungkin dari penyakit radang pinggul dan ketidaknyamanan lambung yang dihasilkan termasuk IUD (alat kontrasepsi), kelahiran, atau aborsi, karena hal-hal ini dapat mengganggu leher rahim dan menyebabkan bakteri terbentuk.

7. Sembelit

Sembelit menyebabkan sakit perut karena masalah feses yang tersumbat membentang usus besar dengan cara yang tidak ingin diregangkan. Jika Anda mengalami sakit perut dan merasa susah payah untuk BAB atau jadwal Anda ke kamar mandi tidak teratur, sembelit adalah kemungkinan penyebab sakit ulu hati.

Untuk melancarkan sistem pencernaan, minum lebih banyak air dan konsumsi lebih banyak serat. Namun, jika Anda mengalami sembelit lebih dari beberapa hari atau sering mengalami sembelit, minumlah susu magnesia atau susu magnesium. Susu ini relatif lembut dan membantu ketika mengonsumsi serat.

8. Preeklamsia

Preklamsia adalah masalah kehamilan dengan ciri tekanan darah tinggi pada ibu yang sedang hamil, kaki dan tangan membengkak, dan adanya protein pada air seni. Kondisi ini dapat merusak organ tubuh, salah satunya ginjal. Bila kondisinya parah, sakit di ulu hati akan terasa sangat signifikan, yang diiringi dengan muntah.

9. Batu empedu

Batu empedu adalah batu yang terbentuk di kandung empedu, kantung kecil yang menggantung di bawah hati, melumpuhkan empedu yang diperlukan untuk mencerna lemak.

Batu-batu ini menyebabkan pembengkakan dan dapat memblokir saluran ke usus, yang mengakibatkan rasa sakit. Nyeri batu empedu cenderung menyerang sisi kanan perut bagian atas, terutama setelah makan makanan berlemak.

Makanan semacam itu memicu kantong empedu untuk berkontraksi. Jika kandung empedu meradang, kontraksi apapun akan diperkuat dan biasanya akan menyebabkan rasa sakit pada.

10. GERD

Gastroesophageal reflux disease (GERD) dapat menyebabkan rasa sakit di perut bagian atas dan dada bagian bawah, alias nyeri ulu hati.

Apa penyebab sakit di ulu hati? Katup yang memisahkan lambung dari esofagus lemah, memungkinkan makanan dan asam dari lambung mengalir ke atas.

Makan terlalu banyak atau jenis makanan yang salah (berlemak, misalnya) dapat memperburuknya. Kehilangan berat badan, makanan apa yang Anda makan, dan obat-obatan seperti antasid, H2 blocker, dan inhibitor pompa proton, juga dapat membantu.

Cara Mengobati Sakit Ulu Hati

Pengobatan batu kandung empedu yang tunggal dan kecil (diameter kurang dari 1,5 cm) cukup dengan diet dan obat-obatan yang bekerja melarutkan batu kolesterol seperti ursodeoxycholic acid (UDCA). Obat ini biasanya diberikan selama 3 bulan.

Banyak obat yang dijual bebas dapat membantu meredakan sakit ulu hati, di antaranya:

  • Antasid, yang membantu menetralisir asam lambung. Antasid dapat memberikan bantuan cepat. Tetapi mereka tidak dapat menyembuhkan kerongkongan yang rusak oleh asam lambung.
  • Antagonis reseptor H-2 (H2RAs), yang dapat menurunkan asam lambung. H2RA tidak bertindak secepat antasida, tetapi dapat memberikan bantuan lebih lama.
  • Inhibitor pompa proton, seperti lansoprazole (Prevacid 24HR) dan omeprazole (Nexium 24HR, Prilosec OTC), yang juga dapat mengurangi asam lambung.

Segera konsultasikan ke dokter jika perawatan dengan obat tidak bekerja atau menjadi ketergantungan. Anda mungkin memerlukan obat resep dan pengujian lebih lanjut dari dokter.

Apabila kandung empedu yang bermasalah ini terdapat batu di dalamnya dengan ukuran besar maka kandung empedu ini harus diangkat (kolesistektomi). Saat ini sebagian besar rumah sakit sudah menerapkan teknik laparoskopi, sehingga komplikasi setelah operasi dapat diminimalisir.

Meski begitu, tindakan operasi tidak selalu diperlukan dalam menangani batu empedu, selama terapi obat masih dapat mengobatinya.

Pengobatan Nyeri Ulu Hati Rumahan

Perubahan gaya hidup dapat membantu meringankan ulu hati sakit:

  • Pertahankan berat badan yang sehat. Berat badan yang berlebihan memberi tekanan pada perut, mendorong perut dan menyebabkan asam naik ke esofagus.
  • Hindari pakaian ketat, yang memberi tekanan pada perut dan sfingter esofagus bawah.
  • Hindari makanan yang memicu rasa panas di dada.
  • Hindari berbaring setelah makan. Tunggu setidaknya tiga jam.
  • Hindari telat makan.
  • Tinggikan kepala saat tidur jika secara teratur mengalami rasa panas di malam hari atau ketika mencoba untuk tidur. Caranya ganjal bantal Anda dengan guling atau bantal.
  • Hindari merokok dan alkohol. Baik merokok dan minum alkohol menurunkan kemampuan sfingter esofagus bawah untuk berfungsi dengan baik.
  • Hindari camilan besar. Alih-alih makan banyak makanan kecil sepanjang hari.





Source link